Harga Baja di China Naik Karena Ekspektasi Permintaan Meningkat. Dua kota Cina melonggarkan aturan untuk pasar real estate. Cina memperkuat pinjaman untuk bisnis kecil dan swasta. Kapasitas produksi di pabrik baja Cina dapat terus menurun.

Harga baja di China pada 20 Desember 2018, naik, di tengah meningkatnya permintaan, karena pemerintah meluncurkan langkah-langkah untuk mendukung ekonomi dan kekhawatiran pasokan yang ketat, karena produksi terbatas. ekspor di musim dingin.

Permintaan untuk konstruksi telah meningkat ketika dua kota di Cina melonggarkan pembatasan yang dirancang untuk mengekang real estat – tanda terbaru dari upaya pemerintah daerah untuk menghidupkan kembali penjualan. penjualan real estat.

Sementara itu, bank sentral telah meluncurkan alat kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan pinjaman kepada usaha kecil dan swasta.

Analis di Huatai Futures mengatakan: “Pembuat kebijakan telah mengambil banyak langkah untuk mengurangi tekanan ekonomi dalam tren menurun, yang selanjutnya akan mempromosikan tren pasar.”

Harga berjangka rebar di Shanghai naik 0,8 persen menjadi CNY 3,458 ($ 500,26) per ton.

Pasokan yang ketat juga mendorong pasar logam China, dengan pusat produksi baja terkemuka – Hebei – memperkirakan bahwa debu akan menutupi wilayah tersebut mulai 20-24 Desember 2018. Setidaknya tiga kota di Hebei, termasuk Shijiazhuang telah memerintahkan pabrik dan tambang industri untuk beroperasi di untuk mengurangi emisi beracun.

Read previous post:
Harga Coil Galvalume
Harga Coil Galvalume 2019

Close