Keunggulan Konstruksi Rumah Modular Baja Ringan Ramah Lingkungan dan Minim Limbah. Rumah modular adalah jenis rumah yang dibangun dengan komponen-komponen rumah (modul) yang sebelumnya telah dibuat di pabrik dan kemudian dirakit di lahan lokasi hunian. Berbeda dengan rumah biasa, rumah modular tidak dibangun di atas fondasi permanen. Kendati demikian, proses kontruksinya dikerjakan sesuai dengan aturan, pedoman, dan kode bangunan khusus yang sering kali melampaui rumah tradisional.

Kontruksi rumah modular menggunakan bingkai batang konvensional dan wajib memenuhi kode bangunan yang sama dengan rumah yang dibangun di lokasi permanen. Komponen-komponen rumah dibuat di pabrik dan diangkut dengan truk ke lokasi pembangunan untuk dipasang dengan bantuan crene. Sehingga dapat diinstal berdampingan, ujung ke ujung, atau ditumpuk, memungkinkan berbagai konfigurasi pemasangan.

Pembangunan rumah modular tidak membutuhkan waktu lama. Jangka waktunya hanya dalam hitungan hari. Hal ini karena komponen-komponen rumah sudah dibuat dengan metode prefabikasi.

Keunggulan Konstruksi Rumah Modular Baja Ringan Ramah Lingkungan dan Minim Limbah

Menurut laporan Bank Dunia, dampak Urban Heat Island, terutama bila dipertimbangkan bersamaan dengan perubahan iklim, merupakan ancaman serius dan semakin besar terhadap daya saing, kelayakan huni, dan inklusivitas kota-kota di Asia Timur. Yang mengkhawatirkan, kota-kota di Indonesia, Malaysia, dan Filipina terkena dampak UHI yang paling parah dengan rata-rata suhu permukaan tanah (Land Surfaces Temperature/LST) hingga 6,6 derajat Celcius lebih hangat dibandingkan daerah pedesaan di sekitarnya.

Hal itu disampaikan Founder SBCC yang juga merupakan Associate Prof. Prodi Arsitektur Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), Dr. Eng. Beta Paramita. Terkait masalah tersebur, ia memaparkan materi terkait implikasi teknologi masa depan untuk mengurangi konsumsi energy pada bangunan, Associated Professor Samad Sepasgzoar, Peneliti Top Nasional oleh The Australian yang diakui sebagai 2% Peneliti Teratas di dunia oleh Standard University dan salah satu dari 1% Reviewer Terbaik Dunia versi Publons, Web of Science.

Dalam acara yang dihadiri Komunitas SBCC (Sustainable Buildings, Cities & Communities) didukung oleh Asosiasi Rumah Modular Indonesia (ARMI) dan Kementerian PUPR, menggelar Focus Group Discussion (FGD) bertema ‘Light Steel Based Modular House: Eco-Friendly, Energy & Cost Efficient, Strong, Light, Fast, Cooler’ di Hotel Mulia, Jakarta, beberapa waktu lalu, ia mengatakan, kegiatan ini diharapkan dapat menjadi salah satu langkah mitigasi yang realistik dan terstruktur untuk mencegah dampak kerusakan lingkungan yang timbul akibat perkembangan lingkungan binaan di Indonesia.

“Menurut data Program Lingkungan PBB (UNEP) diperkirakan 40% dari konsumsi energi dan sekitar 30% emisi gas rumah kaca dihasilkan dari lingkungan binaan. Pembangunan perumahan merupakan salah satu contohnya. Padahal perumahan adalah tipologi arsitektur beragam yang konfigurasinya ditentukan tidak hanya oleh mereka yang merancangnya tetapi juga oleh pemanfaatan orang-orang yang tinggal di dalamnya. Oleh karena itu, rumah pada dasarnya adalah struktur yang dapat beradaptasi dan berkembang seiring dengan waktu dan penggunanya, serta mengalami perubahan terus-menerus yang diwujudkan dalam cara hidup. Rumah yang dibangun saat ini tidak akan sama dengan rumah yang dibangun besok, sehingga perlu adanya pendekatan kritis dan mendalam terhadap perannya dalam lingkungan binaan,” ungkapnya.

Baca Juga :   Harga Coil PPGL Jakarta 2024

“Dalam hal ini, rumah modular secara konsisten menampilkan dirinya sebagai strategi desain dinamis yang telah merevolusi perumahan konvesional, mengembangkan solusi serbaguna untuk ruang dan praktik konstruksi yang berkelanjutan. Oleh karena itu, perumahan modular telah menjadi lahan subur untuk mengeksplorasi dan memperdalam cara menghuni ruang dan memenuhi kebutuhan manusia. Dari katalog rumah prefabrikasi pada abad ke-19 hingga booming perumahan pasca-Perang Dunia II, evolusinya mencerminkan proposal masa lalu dan eksplorasi konsep-konsep baru untuk masa depan yang tentunya lebih ramah lingkungan,” terangnya lagi.

Keunggulan Konstruksi Rumah Modular Baja Ringan Ramah Lingkungan dan Minim Limbah

Di kesempatan yang sama, Ketua Umum ARMI, Nicolas Kesuma menerangkan, rumah modular adalah rumah dengan konstruksi bangunan khusus yang terbuat dari material rakitan pabrik. Rumah modular dibangun dengan cara yang berbeda dari rumah biasa. Komponen seperti dinding, jendela dan pintu, dan atap sudah diproduksi terlebih dahulu sehingga nantinya hanya tinggal dirakit (assembly) di lokasi konstruksi tanpa menyisakan limbah. Jenis konstruksi ini biasanya 50% lebih cepat dan membutuhkan bahan hingga 50% lebih sedikit sehingga menghasilkan efisiensi biaya 50% dibandingkan konstruksi konvensional atau tradisional.

“Teknologi baru telah memungkinkan bangunan atau rumah modular dibangun lebih besar, lebih tinggi, dan dalam banyak desain. Unit dapat dikirim keseluruh negeri dan dirakit di lokasi dalam hitungan hari. Rumah modular Ini dibangun menggunakan sistem yang melibatkan proses berurutan yang kini menggunakan teknik modern seperti pemodelan digital 3D, sehingga memungkinkan adanya perencanaan awal untuk membuat proses lebih efisien,” terang Nicolas.

Nicolas menambahkan, jika ditinjau dari kebutuhan pembangunan rumah di Indonesia yang terus meningkat, terutama yang diperuntukkan bagi masyarakat berpenghasilan rendah, rumah modular berstruktur baja ringan (steel frame) adalah satu pilihan yang tepat. Pasalnya, selain hemat energy pada operasional dan hemat biaya, rumah modular berstruktur baja ringan juga kuat, ringan, cepat dalam pembangunan, lebih sejuk, rendah jejak karbon dan ramah lingkungan.

Baca Juga :   Harga Talang Galvalum Terbaru Juni 2024 Semua Ukuran Lengkap

“Kebutuhan rumah modular berstruktur baja ringan ini juga dapat dipenuhi oleh industry baja nasional yang mana akan memberikan nilai TKDN yang cukup tinggi dan akan meningkatkan utilisasi produksi yang pada akhirnya menggerakkan roda ekonomi sesuai tujuan SDGs. Selain itu, dengan pemanfaatan penutup atap dan dinding yang dilapisi cat reflektif surya yang memiliki nilai SRI (Solar Reflectance Index) tinggi, efek urban heat island ini juga dapat diminimalisir,” terang Nicolas lagi.

Untuk itu, dengan adanya kegiatan FGD ini, ia berharap dapat terbuka jalur komunikasi dan memperluas jaringan antar pemangku kepentingan dari pemerintah, pelaku usaha, akademisi, tenaga ahli dan pihak lain dalam menjajaki potensi kolaborasi dan kemitraan dalam lingkup SBCC. Selain itu, adanya pertimbangan dalam penyusunan SNI bangunan rumah modular berbasis baja ringan yang ramah lingkungan, efisien energi dan biaya, kuat, ringan, cepat bangun dan sejuk.

Keunggulan Konstruksi Rumah Modular Baja Ringan Ramah Lingkungan dan Minim Limbah

Menjawab harapan di atas, maka dalam kegiatan sebuah komunitas seperti SBCC ini keterlibatan satu elemen kunci yaitu pemerintah sebagai regulator adalah sangat krusial. Kementerian PUPR yang diwakili oleh Direktorat Jenderal Perumahan sebagai pengguna (user) dari perumahan rakyat dan Direktorat Jendral Cipta Karya sebagai Pembina Teknis Keandalan dan Penataan Bangunan dalam acara ini menerangkan tentang kebutuhan perumahan masyarakat, tanggapan cepat kepada pembangunan kembali paska bencana, ketentuan penyusunan SNI bangunan gedung dan penyusunan prototype bangunan gedung hijau dan cerdas hingga standard perhitungan harga satuan tertinggi bangunan gedung negara untuk mengetahui kelayakan rumah modular berbasis baja ringan.

“Diskusi teknis antar pemangku kepentingan kunci yang hadir luring dan daring terdiri dari akademisi, pengembang (developer), kontraktor, designer, industry baja ringan dan rumah modular, pemerintah terjadi secara kondusif dan membangun hingga tanpa terasa ada di penghujung acara. Kami berharap dapat memberikan masukan dan berkontribusi dalam penyusunan prototype rumah hijau dan cerdas. Hal ini untuk memudahkan industri, designer dan jasa konstruksi dalam membangun bangunan yang pasti sudah masuk kriteria dan lulus berdasarkan kebijakan bangunan gedung hijau dan bangunan cerdas, sehingga kejaran target perumahan nasional dapat segera tercapai secara kuantitas sekaligus bias mengantongi kredibilitas hijau dan cerdas yang berkontribusi kepada penurunan gas rumah kaca (GRK),” tutup Nicolas.

Keunggulan Konstruksi Rumah Modular Baja Ringan Ramah Lingkungan dan Minim Limbah

Jenis Rumah Modular

Terdapat beberapa jenis rumah modular, antara lain:

  • Mobile home: Jenis rumah modular yang seluruh bagiannya dibuat di pabrik, hingga menjadi bentuk utuh dan tinggal kirim ke lokasi.
  • Kit home: Jenis rumah modular yang komponen bangunannya dibuat di pabrik, lalu komponen dirakit di lokasi.
  • Modular home: Jenis rumah modular yang komponennya digabung hingga menjadi panel, setelah itu modul-modul tersebut digabungkan di satu lokasi sampai menjadi sebuah hunian.
Baca Juga :   Tips Cara Mengecat Baja Ringan Supaya Tidak Korosi

Keunggulan Rumah Modular

Rumah modular yang komponennya dibuat dengan motode prefabikasi, memiliki sejumlah kelebihan, di antaranya:

  • Struktur bangunan berkualitas: Komponen atau modul rumah modular dibuat di luar lokasi pabrik. Hal ini memungkinkan kontrol kualitas yang lebih baik dibandingkan ketika properti dibangun di lokasi yang terbuka. Sehingga dapat terlindungi dengan lebih baik dari cuaca dan kerusakan yang tidak disengaja dari manusia dan lalu lintas di lokasi konstruksi.
  • Proses kontruksi lebih cepat: Rumah modular biasanya dapat dibangun lebih cepat daripada properti yang menggunakan batu bata dan mortir. Sebuah rumah modular berukuran kecil dapat dibuat di pabrik hanya dalam waktu dua bulan. Kemudian pemasangannya di lokasi hanya bisa beberapa hari saja.
  • Cenderung tidak bising: Pada rumah modular, setiap sudut modul dibuat terpisah dan kemudian disambungkan sedemikian rupa sehingga meminimalkan perpindahan dan kebisingan antar ruangan berbeda di dalam rumah. Hal ini berbeda dengan rumah yang dibangun secara tradisional, dimana suara merambat melalui dinding dan langit-langit.
  • Ramah lingkungan: Rumah modular biasanya dirancang agar lebih hemat energi dibandingkan properti tradisional, dan banyak penyedia akan menggunakan bahan ramah lingkungan.

Kekurangan Rumah Modular

Selain memiliki sejumlah kelebihan, rumah modular juga memiliki beberapa kekurangan, antara lain:

  • Persediaan terbatas: Jumlah perusahaan yang menyediakan kompenen rumah modular jumlahnya tidak banyak. Selain itu, perusahaan penyedia rumah modular juga membatasi ketersediaaan rumah modular karena produksi komponennya membutuhkan biaya yang besar.
  • Kurang estetis: Sebagian orang tidak menyukai tampilan rumah modular, karena banyak yang menerapkan desain laiknya kanvas kosong. Selain itu, pembeli juga tidak bisa memberikan masukan sebanyak saat membangun rumah secara tradisional
  • Harga jual rendah: Meskipun mempunyai kualitas tinggi, tetapi faktanya rumah modular memiliki nilai jual yang rendah. Pasalnya, di Indonesia rumah modular belum begitu familiar di masyarakat, serta berbeda dari rumah pada umumnya.

Keunggulan Konstruksi Rumah Modular Baja Ringan Ramah Lingkungan dan Minim Limbah

Semoga bermanfaat 🙂