Coil Galvalum Tidak Cocok di Kandang Hewan, Simak Ulasannya. Coil Galvalume adalah bahan baku material yang merupakan unsur dari hasil paduan aluminium dan zinc yang terdiri dari unsur coating aluminium (55% berat), unsur Zinc/seng (43,4% berat), dan silikon (1,6% berat) dengan total unsur 100%. Proses pelapisan Galvalume hanya di lakukan dengan continous hot dipped atau saat ini sudah ada yang dikenal pula dengan NOF (Non Oxides Furnace) process. Coil Galvalume banyak digunakan dalam berbagai jenis industri karena harga yang ekonomis juga berkualitas tinggi dan sangat efisien. Dengan kandungan aluminium yang tinggi membuat Galvalume lebih baik untuk daya tahan karat.


Fungsi utama coil Galvalume ialah sebagai material rangka atap dalam konstruksi bangunan rumah dan gedung indoor. Selain ringan, material ini pun mudah dibentuk sesuai dengan keinginan pihak industri.

Coil Galvalum Tidak Cocok di Kandang Hewan, Simak Ulasannya

Coil Galvalumee merupakan salah satu material yang saat ini banyak dipakai sebagai pengganti baja konvensional, kayu, bambu atau bahan lainnya. Selain memiliki banyak keunggulan, penggunaan coil Galvalumee juga turut melestarikan hutan karena mengurangi dampak penggundulan hutan akibat penggunaan kayu yang berlebihan.

Baca Juga :  Harga Coil Galvalume per Ton Januari 2024

Ada beberapa cara dalam memproses pelapisan Galvalumee. Yaitu dilakukan dengan teknik continous hot dipped atau kini sudah ada yang disebut pula dengan NOF (Non Oxides Furnace) process. Coil Galvalume atau bahan baku Baja Ringan banyak dipergunakan dalam aneka industri karena harganya yang ekonomis. Juga material ini memiliki kualitas tinggi dan efisien. Dengan memiliki kandungan aluminium yang tinggi material Galvalume terbukti lebih baik dalam hal daya tahan karat hingga +/- 30 tahun didaerah tropis.

Ada beberapa situasi di mana Coil Galvalume tidak direkomendasikan untuk digunakan. Dalam sebagian besar situasi ini, perhatian utama adalah bahwa lapisan aluminium-seng akan rusak sebelum waktunya dan menyebabkan sistem gagal lebih cepat daripada jika tidak berada di lokasi itu. Berikut adalah beberapa keadaan di mana Galvalume tidak boleh digunakan: Kandang atau bangunan hewan.

Baca Juga :  Coil Galvalume Price September 2023

Coil Galvalum Tidak Cocok di Kandang Hewan, Simak Ulasannya

Galvalume tidak cocok untuk digunakan pada bangunan tempat hewan ditempatkan atau ditahan. Kotoran dari hewan terurai menjadi gas amonia dari waktu ke waktu dan kemudian bereaksi dengan lapisan Galvalume. Proses ini memecah lapisan Galvalume dan menyebabkan degradasi logam. Namun, Galvalume terkadang digunakan pada kandang ayam modern yang dibangun dengan penghalang uap antara area ayam dan atap untuk ventilasi yang sesuai. Sebaiknya periksa dengan pabrikan sebelum menempatkan.

Galvalume pada bangunan kurungan hewan, karena sering kali bergantung pada desain dan penggunaan khusus. Lingkungan pesisir, Lapisan Galvalume tidak akan tahan terhadap kondisi yang terkait dengan lingkungan pesisir, termasuk properti yang tahan terhadap ombak pecah, teluk besar, rawa-rawa, dan garis pantai lainnya.

Secara khusus, sejumlah besar garam akan menurunkan lapisan Galvalume dan menyebabkan kerusakan dini pada atap atau dinding. Direkomendasikan bahwa properti dalam jarak tertentu dari pantai menggunakan sistem atap aluminium yang direkayasa, karena aluminium tahan korosi dan karat dari air asin lebih lama. Jika proyek Anda berada di salah satu lingkungan ini atau Anda tidak yakin apakah lokasi Anda korosif terhadap Galvalume, sebaiknya tanyakan kepada pabrikan untuk melihat apa yang mereka rekomendasikan.

Baca Juga :  Coil Galvalume Banjarmasin

Karena bahan utamanya alluminium, maka coil Galvalumee saat ini hanya dimanfaatkan untuk keperluan material pengganti kayu pada rangka atap. Belum bisa dipakai sebagai pengganti besi dalam pembuatan rangka rumah.

Coil Galvalum Tidak Cocok di Kandang Hewan, Simak Ulasannya